Monday, August 16, 2010

Rahsia Gerhana

Alam ini sememangnya diciptakan sangat unik bentuk kejadiannya , proses pembinaanya saling berkait antara satu sama lain , menjadikan ia satu kenikmatan di sebalik kenikmatan , menjadikan manusia berfungsi sebagai seorang manusia menyelami keindahan alam dengan sendirinya. Namun yang menghayati dan mencari hadaf terbesar di sebalik semua itu pasti merasa indah bila mengetahui kejadiaan alam ini dari sudut tarbawi seorang pendakwah seolah-olah merasakan Allah sentiasa berhubung dengannya dari setiap inci pergerakan kejadian dan peristiwa.

Mari melihat dan kaitkan antara kejadian alam ini dengan gerak kerja seorang pendakwah iaitu Gerhana. Mari tanya diri sejauh mana pemahaman kita tentang hakikat kejadian Gerhana , bagaimana kita melihatnya dari sudut kacamata seorang pendakwah atau Muslim yang berada dalam posisi sedar keadaan umatnya…

Seorang Muslim perlu memahami hakikat gerhana, sebagaimana dia memahami turun naik dakwah mengikut zaman dan tempat

Kegelapan yang datang bersinggah akan pergi jua setelah mendapat sebab untuk pergi yang pasti di sana akan ada cahaya yang menyusul kerana ada sebab untuk dia menyusul.

Maka jiwa seorang pendakwah yang memahami hakikat ini tidak seharusnya berputus asa bahkan dia pasti melipat gandakan tenaga dan mempersiapkan segala persiapan menyambut ketibaan cahaya itu.

Pilihlah antara dua , untuk menjadi burung yang balik menetap di sarang kerana menyangka hari sudah malam atau burung yang terus mencari rezeki ke hulu ke hilir tanpa merasa pelik serta memahami hakikat kegelapan yang sementara , maka tidak akan berhenti meneruskan tanggungjawabnya sebagai seekor burung.

Adapun sikap sambil lewa seorang Muslim dalam memenangkan agamanya dan keazaman seorang Kafir dalam menghancurkan Islam sangat mengecewakan jiwa mana-mana pendakwah..

Pilihlah antara dua.. untuk berlewa-lewa di dalam “sarang” atau bergerak bagai Sang Pahlawan faham tujuan kehidupan jalannya dan Sunnahnya tiada kenal akan perkataan Putus Asa …

Jiwanya tenang, aktivitinya laju menongkah, seolah terbang tinggi di langit realiti, bukan fantasi, yang hanya dilihat awan di depan tidak menghiraukan segala tohmahan, fokusnyanya tidak terkesan, di kala gelap mahupun cerah.

Wallhualam

Buraidah Al Aslami – Ulum Islamiah – Abu A’zaaim – Kaherah - Mesir

1 comment:

Rushdan said...

semoga islam menang dengan jiwa2 yang memahami hakikat ini